Manchester United akan Menjadi Pencabar Premier League

Manchester United kini terbang tinggi, menduduki tempat kedua di Liga Perdana. Hanya Berjarak 3 mata, namun Man Utd masih tersisa 1 perlawanan lagi.

Manchester United akan Menjadi Pencabar Premier League pada 2021


Manchester United akan Menjadi Pencabar Premier League pada 2021


Manchester United kini terbang tinggi, menduduki tempat kedua di tangga teratas Liga Perdana. Hanya Berjarak 3 mata, namun Man Utd masih tersisa 1 perlawanan lagi.


Sekiranya anda memberitahu peminat Manchester United pada awal tahun 2020 bahawa mereka akan mengakhiri tahun kedua di meja Liga Perdana, di belakang Liverpool sahaja. Mereka pasti akan berjaya. The Red Devils telah terbang di bawah Ole Gunnar Solskjaer akhir-akhir ini, meletakkan bintang yang bergolak ke kempen untuk muncul sebagai pencabar gelaran yang tulen. Dan keadaan akan menjadi lebih baik pada tahun 2021.


Awal musim ini, Solskjaer kelihatan ditakdirkan untuk mendapatkan keberuntungan itu.


Setelah mengawasi kekalahan mimpi buruk kepada Crystal Palace dan Tottenham. Man Utd pun gagal mendapatkan sasaran perpindahan utama Jadon Sancho, Jude Bellingham dan Jack Grealish, semua tanda menunjukkan perpisahan jalan.


Baca Juga


Mauricio Pochettino telah tersedia (dan pada masa ini untuk menulis) masih ada. Dengan Ed Woodward yang lama mengagumi pemain Argentina itu, nampaknya hanya beberapa saat sebelum mantan pengurus Spurs itu muncul di Old Trafford.


Perlawanan menentang Everton pada bulan November sepertinya akan menjadi detik David Moyes. Moyes, tentu saja, kehilangan pekerjaannya setelah mengalami kekalahan hebat di Goodison Park pada April 2014. Tetapi tidak ada penuai suram kali ini - dan juga tidak ada kekalahan.


Man Utd menang 3-1 pada hari itu dan sejak itu tidak menoleh ke belakang. Mereka saat ini tidak terkalahkan di Liga Premier sejak kekalahan 1-0 kepada Arsenal pada bulan November. Dan, bisikkan dengan senyap, mereka akan menjadi lebih baik lagi.


Pasukan United ini masih tidak melakukan pertengkaran seperti yang mereka lakukan semasa Sir Alex Ferguson bertugas. Masih ada masa di mana mereka kelihatan kalah, seperti menentang Wolves pada hari Selasa.


Tetapi pasukan Red Devils ini telah mula menang dengan lebih konsisten. Kemenangan ke atas Wolves pada Selasa malam adalah ketujuh mereka dari sembilan perlawanan. Dan pemain terbaik mereka semakin baik.


Ada yang beranggapan Bruno Fernandes ditakdirkan untuk turun dalam bentuk ketika kempen dimulakan, setelah menjaringkan lapan gol dan mencatat lapan assist dari 14 perlawanan liga musim lalu.


Namun pemain berusia 26 tahun itu telah memperbaiki statistik itu, dengan menguruskan 17 gol daripada 15 perlawanan liga ketika musim menjelang peringkat pertengahan. Marcus Rashford juga matang. Baik di dalam dan di luar padang.


Jauh dari lapangan, dia tidak kurang hebatnya, dengan kempennya untuk mengakhiri kemiskinan kanak-kanak di seluruh Britain yang menyaksikannya diiktiraf dengan tepat di anugerah BBC Sports Personality of the Year.


Dan, di atasnya, dia melangkah. Dia sudah menjaringkan 14 gol di semua pertandingan musim ini, melangkah pada saat Anthony Martial dan Mason Greenwood goyah.


Greenwood dan Martial masing-masing mencetak gol sekali dalam penerbangan teratas musim ini. Tetapi jika Solskjaer dapat membuat pasangan itu melepaskan tembakan, serangan United akan benar-benar menakutkan.


Paul Pogba sudah mulai kembali pada waktu yang tepat, sementara pengaruh Fred dan Scott McTominay di pihak ini menjadi lebih jelas dengan setiap minggu yang berlalu. Di bahagian belakang, perjuangan United telah didokumentasikan dengan baik.


Tetapi Harry Maguire mula mencapai konsistensi sekali lagi, sementara kembalinya Eric Bailly dari kecederaan telah memberi mereka satu lagi dorongan. Orang Gading, menentang Wolves dan Leicester baru-baru ini, sangat mengagumkan.


Dalam gawang, David De Gea perlahan-lahan kembali ke tahap terbaik. Dia telah bermula sejak Dean Henderson kembali dari Sheffield United dan Solskjaer kini benar-benar diberkati dengan dua pemain terbaik.


Pada tahun 2021, duo muda Facundo Pellistri dan Amad Diallo harus dilancarkan dalam pertahanan Liga Perdana.


United merancang untuk memberi peluang kepada Pellistri dalam pertandingan piala yang akan datang, dengan pemain Uruguay itu kelihatan baik selama waktunya di persiapan remaja sejauh ini.


Mereka akan memudahkan Diallo, tetapi dengan perbandingan bintang Atalanta yang masih muda dengan Lionel Messi, tidak lama kemudian Solskjaer memberinya peluang juga. Semua itu sudah cukup menggoda.


Tetapi Man Utd akan menjadi lebih baik dengan memperkuatkan skuad mereka, dengan laporan yang menunjukkan mereka berminat untuk mengumpulkan wang pada Januari ini.


Max Aarons, Kieran Trippier dan Moises Caicedo semuanya muncul sebagai sasaran perpindahan menjelang Tahun Baru setelah masing-masing mengagumkan di Norwich, Atletico Madrid dan Independiente del Valle.


Solskjaer juga tetap berminat dengan pasangan Borussia Dortmund Jadon Sancho dan Erling Haaland, yang keduanya dapat dikejar kelayakan pada akhir musim. Sudah tentu, membenarkan bola sepak Liga Juara-Juara.


Oleh itu, ketika hampir setahun lagi, Man Utd nampaknya kembali ke tahap terbaik.


Masih cukup 12 bulan lagi untuk Solskjaer dan pasukannya yang masih muda. Dan itu banyak membincangkan transformasi luar biasa yang mereka alami di bawah bahasa Norwegia.