Analisis Arsenal Lawan Man Utd

Analisis Taktik Arsenal Lawan Man Utd

Analisis Taktik Arsenal Lawan Man Utd
Analisis Taktik Arsenal Lawan Man Utd


Man Utd Terkini - Manchester United dan Arsenal bertarung seri tanpa gol di Emirates semalam dalam penampilan yang sangat taktikal dari kedua-dua pengurus.


Satu lagi peluang yang terlepas dalam perlumbaan gelaran Liga Perdana Inggeris. Manchester United hanya dapat memperoleh keputusan tanpa gol dengan Arsenal di Emirates.


Peluang diciptakan Edinson Cavani akan mengalihkan umpan silang Anthony Martial dengan lebar. Sementara Lacazette menggegarkan palang dari sepakan percuma tepat di luar kawasan penalti. Kedua-dua belah pihak hanya dapat berbagi satu mata.


Baca Juga : Man Utd Kembali ke Puncak Teratas Melalui Gol Cavani dan Pogba


OGS kembali kepada muslihat lamanya dalam permainan besar dari segi personel dan kedudukan. McTominay dan Fred berlabuh di lini tengah. Sedangkan Paul Pogba sekali lagi keluar ke sayap kiri untuk menampung pasangan pertahanan tengah yang gila kerja.


Bruno Fernandes akan melengkapkan tren tren mesin, dengan Marcus Rashford di sebelah kanan. Cavani memimpin starting, Martial dijatuhkan ke bangku simpanan. Setelah persembahan yang tidak memuaskan terhadap Sheffield, tetapi gol yang disiapkan tidak akan membuahkan hasil ketika Man Utd buntu.


Pada bahagian belakang, Lindelöf menggantikan Tuanzebe, yang dia sendiri tampil buruk dalam kekalahan tuan rumah yang memalukan kepada Blades. Sementara Eric Bailly, cergas kembali setelah ketinggalan permainan terakhir, sangat disayangkan untuk tidak tampil. Maguire, Wan-Bissaka, Shaw dan De Gea melengkapkan quintet pertahanan ketika Setan Merah dengan kuat menahan The Gunners.


Taktikal Man Utd Lawan Arsenal

Man Utd TerkiniDi atas kertas bentuk yang diadaptasi Man Utd lawan Arsenal adalah 4-2-3-1. Namun tentu saja kadang-kadang, nampaknya lebih kearah formasi diamond. Cavani dan Rashford mengisi pos terdepan, Fernandes sedikit di belakang. Cavani lebih jauh ke depan, menekan sebagai false 9. McTominay dan Pogba mengapit Fred di pangkalan untuk membentuk trio yang lebih konvensional di lini tengah.


Garis pertahanan diturunkan sekali lagi untuk memenuhi kekurangan kecepatan Lindelöf dan Maguire. Sementara Wan-Bissaka terus-menerus tersingkir dari tugasnya yang jauh untuk melindungi rakan sejawatannya. Maguire sering menjadi orang simpanan di pos dekat berusaha membersihkan umpan silang masuk dengan dominasi udara.


Wan-Bissaka lebih berhati-hati daripada Shaw di sisi lain dalam peralihan menyerang, tetapi akan menjadi lebih berani ketika permainan berlangsung. Wan-Bissaka berada di akhir penghantaran Shaw, mengangguk lebar dari sasaran.


Fred dan McTominay turun sebagai double pivot, walaupun McTominay digantikan karena sakit perut. Setelah pemergian pemain antarabangsa Scotland itu, Man Utd mula memusingkan badan.


Martial diperkenalkan, dengan Pogba bergerak lebih terpusat ke poros bersama Fred, sementara rakan senegaranya Martial bermain di sebelah kiri. Ini seterusnya akan membolehkan Pogba mempunyai lesen yang lebih besar untuk membuat dan berkeliaran.


Seseorang boleh berpendapat bahawa sebagai pemain sayap kiri sementara. Pogba diberi peluang lebih besar untuk beroperasi di ruang separuh lebih banyak daripada mezzala, tetapi dia terhalang di biliknya untuk melakukan manuver; terutamanya apabila kedua-dua pemain tengah pertahanan lawan dan bek kanannya berlipat ganda pada dirinya.


Kejadiannya sangat banyak malam ini. Hector Bellerin dan Thomas Partey diperintahkan untuk tetap berpegang teguh pada pemain Perancis yang besar itu pada setengah jam pembukaan, sebelum mantan pemain Juventus itu mulai bertambah percaya diri ketika dia bergerak di depan, menjadi lebih instrumental ketika permainan berlangsung.


Bruno Fernandes di tempel dengan baik oleh campuran Granit Xhaka dan Partey di tengah-tengah lapangan. Cedric Soares kadang-kadang memotong jarak dari tempat bek kirinya yang tidak wajar untuk menggerakkan rakan senegaranya dengan betul.


Rashford sekali lagi ceroboh dan lambat dengan pergerakannya: begitu sering terkenal dengan kelajuan elektriknya. Peralihan serangan yang sedang dibina oleh Man Utd terhenti karena kesalahan Rashford. Menunggu pertindihan atau tumpang tindih Wan-Bissaka, sebelum kembali dan mencari sama ada McTominay, Pogba, atau Lindelöf, ke samping atau ke belakang.


Mengapa ini mungkin berlaku? Satu hujah yang menonjol adalah tahap kecergasannya. Pemain sayap itu tidak kelihatan selesa mengejar dan mengejar lawan yang tidak dimiliki dan enggan meregangkan kakinya dan menguji Cedric untuk mengejar garisan sampingan. Oleh itu, dia sekali lagi menjadi faktor penghambat penyerang dalam mesin Man Utd, digantikan oleh Mason Greenwood dengan sepuluh minit lagi.


Fred juga lemah dalam bola dan itu adalah kesalahannya yang membolehkan dua peluang jelas Arsenal; yang pertama adalah pemberhentian yang buruk kembali ke Wan-Bissaka setelah melakukan lemparan di sebelah dekat, dan yang kedua memotong jalan keluar, sebelum dia membiarkan Emile Smith-Rowe meluncur melewatinya, memberi makan Nicolas Pepe, yang hanya dapat melengkung bola lebar dari sudut jauh De Gea.


Permasalah Taktikan Man Utd

Man Utd TerkiniSekali lagi, masalah yang sama berlanjutan: dengan kuartet pertahanan tengah Maguire, Lindelöf, McTominay dan Fred, anda akan segera kehilangan posisi atas kerana kurangnya kemampuan kreatif di posisi lini tengah yang lebih dalam, sementara garis belakang jatuh lima meter lagi kerana kepada ketakutan bola di atas atau ke saluran; sehingga mengasingkan dan mengeksploitasi bahagian tengah.


Sekiranya Man Utd benar-benar mencabar mahkota domestik, Ole harus lebih berani dengan pemilihan pasukannya: pilih pemain pertahanan tengah yang lebih cepat sehingga anda dapat melancarkan lawan anda lebih jauh ke dalam babak Man Utd sendiri dan memasukkannya, dan melepaskan kesetiaan anda kepada sebaliknya menjana output kreatif yang lebih besar: Pogba dan Matic – untuk menghasilkan kemajuan bola yang lebih baik, lebih cepat, dan lebih tepat.


Dalam serangan, penyerang yang luas memerlukan lesen mereka untuk menggiring bola dan berkeliaran dari posisi mereka: meningkatkan bukan hanya kekuatan gol mereka, tetapi memaksa pihak lawan menjadi lebih berhati-hati, terutama ketika menghadapi penggiring bola cepat dan mahir seperti Martial, Rashford dan Greenwood.


Paparan yang mengecewakan dari Setan Merah. Penambahbaikan yang perlu dilakukan sekiranya menjadi prospek yang realistik.


Man Utd Terkini