5 Sebab Pogba Bukan Lagi Masalah Bagi Man United

Berita Manchester United Terkini - Lima sebab mengapa Paul Pogba beralih dari masalah Manchester United ke penyelesaian mereka musim ini.

5 Sebab Pogba Bukan Lagi Masalah


5 Sebab Pogba Bukan Lagi Masalah Bagi Man United


Berita Manchester United Terkini - Lima sebab mengapa Paul Pogba beralih dari masalah Manchester United ke penyelesaian mereka musim ini.


Paul Pogba tiba dengan jangkaan yang tinggi pada bulan Ogos 2016. Membebankan kelab dengan bayaran rekod sebanyak £ 89.3 juta membawa banyak harapan. Terutamanya setelah memenangi empat trofi Serie A berturut-turut di kelab sebelumnya, Juventus.


Sejak tiba, Pogba telah menunjukkan sekilas bakat tetapi sayangnya, kadang-kadang, ini telah dibayangi oleh persembahannya yang lebih tidak konsisten. Desas-desus berulang dari ejennya Mino Raiola mengenai kemungkinan berpindah dari Old Trafford. Namun bersama dengan sembilan kecederaannya sejak Mac 2017, kariernya di Manchester United menjadi tidak stabil.


Banyak yang mempertahankan pemenang Piala Dunia dengan beberapa cara. Pertahanan utama adalah kekurangan pemain berkualiti yang ada di sekitarnya sejak dia kembali bergabung dengan kelab dari kelab gergasi Itali.


Kedatangan Bruno Fernandes pada Januari 2020 mengambil perhatian dari Pogba. Bruno dilihat sebagai perkara baik oleh banyak pihak kerana tekanan menjadi pencipta utama di lini tengah. Beban seolah-olah diangkat dari pundak Pogba, tetapi masih, pangkalan peminat telah dibahagi.


Pengenalan Donny Van De Beek dari pasukan Ajax yang sangat baik pada musim panas menambah kekuatan di lini tengah. Tetapi juga menimbulkan keraguan terhadap masa depan Pogba kerana sekarang ada tiga pemain serupa. Semuanya bermain di posisi yang sama, yang semuanya menuntut terlebih dahulu -bola sepak bola.


Berikut adalah lima sebab mengapa Paul Pogba mungkin mengalami perubahan nasib.


Bermain di Kedudukan yang Betul


Seperti disebutkan sebelumnya, pengurusnya Ole Gunnar Solskjaer kini mempunyai sejumlah pemain tengah yang boleh dipercayai dan berkualiti. Ini menyebabkan pengurus mahu semua bintang bernama besarnya berada di padang bersama. Malangnya, untuk mencapainya, ini menyebabkan sebilangan pemain terpaksa bermain dalam posisi yang tidak semestinya mereka selesa bermain. Ha itu juga berlaku bagi Pogba, dengan dia harus bermain di kawasan yang luas. Bukannya miliknya kedudukan tengah tengah semula jadi hampir sepanjang masa.


Sekarang rakan-rakan pemain tengah juga dalam bentuk yang baik. Keadaan ini telah membolehkan Solskjaer kembali bermain Pogba dalam peranannya yang betul di bahagian tengah lini tengah. Posisi di samping McTominay, Fred atau Matic, di mana Pogba ke depan ketika pasukannya menyerang.


Solskjaer Menangani Spekulasi Perpindahan dengan Baik


Salah satu kekuatan utama Solskjaer sejak menjadi pengurus Manchester United adalah kemampuan untuk mendapatkan yang terbaik daripada pemainnya dengan menjaga pemain di sisinya. Hanya dia yang tahu kisah sebenar mengenai cita-cita Pogba di Man United. Tetapi tekanan dari pangkalan peminat pasti membina pengurus untuk berhenti menamakan Pogba dari awal sebelas.


Banyak peminat dan pakar terpikat dengan komen yang dibuat oleh ejen Pogba. Komen tersebut menimbulkan spekulasi bahawa pelanggannya tidak lagi mahu berada di kelab. Hal itu mengangkat titik bicara mengenai apakah Man United sekarang harus mulai terbiasa tanpa Pogba. Solskjaer bertindak sebaliknya, dengan mempermainkannya lebih kerap dan secara terbuka meletakkan kepercayaannya pada bakat kelas dunia.


Borang Bersifat Sementara, Kelas Kekal


Keupayaan Pogba di lapangan tidak pernah dipersoalkan. Catatan masa lalunya bercakap untuk diri mereka sendiri. Sejak menjadi profesional pada tahun 2010, dia telah muncul 369 kali dengan menjaringkan 70 gol di dua kelab yang berbeza. Dia juga telah menjaringkan 10 gol lagi di peringkat antarabangsa dan telah mendapat 75 panggilan ke pasukan Perancis. Hal itu merupakan prestasi besar memandangkan Perancis diiktiraf sebagai salah satu pasukan bola sepak kebangsaan terbaik di dunia.


Di antara memenangi beberapa penghargaan individu selama satu dekad yang lalu, jelas dapat dilihat jarak jauh, gol dari luar kotak dan proses pemikirannya semasa permainan agak berbeza pada rakan sepasukannya.


Keinginan untuk Menang


Pemain Perancis itu kini berada di puncak kariernya. Pada usia 27 tahun, ada argumen bahawa sekarang adalah saatnya dia harus menunjukkan prestasi terbaiknya. Sebagai pemenang terkenal, tidak diragukan lagi bahawa dia tidak mahu membiarkan musim ini berlalu tanpa mencabar barangan perak.


Pada waktu yang cukup banyak musim ini, Pogba menjadi yang pertama meraikan dengan penjaring gol atau pam penumbuk di udara ketika gol telah dijaringkan. Menjerit ke awan ketika wisel sepenuh masa bertiup setelah kemenangan juga diperhatikan oleh pangkalan peminat yang merupakan minat tepat yang ingin dilihat oleh peminat dari bakat hebat ini.


Meletakkan Dirinya di Tingkap Transfers untuk Musim Panas


Beberapa ahli teori konspirasi percaya bahawa peremajaan pemain mempunyai sesuatu yang sedikit lebih mementingkan diri sendiri. Keadaan kewangan kelab yang tidak stabil pada masa ini kerana wabak di seluruh dunia. Tak banyak kelab akan melihat menghabiskan sejumlah wang yang mungkin bernilai Pogba 12 bulan yang lalu.