Analysis Spurs Lawan Man United pekan ke-31

Setelah team kami melakukan Analysis Spurs Lawan Man United pekan ke-31. Ada beberapa facts menarik terkuak kala Manchester United berjaya 3 - 1.

Analysis Tottenham Lawan Man United pekan ke-31


Analysis Tottenham Lawan Man United pekan ke-31



Setelah team kami melakukan Analysis Spurs Lawan Man United pekan ke-31. Ada beberapa facts menarik terkuak kala Manchester United berjaya melepaskan kemenangan 3-1 semalam menentang bekas pengurus Tottenham Hotspur, Jose Mourinho di London. Akhirnya membalas dendam dengan kemenangan 6-1 pada Oktober yang hampir memulakan kempen solid United.


Man United masuk pada waktu rehat 1-0 dari gol oleh Heung Min Son yang berlaku hanya beberapa minit selepas United membuat gol mereka sendiri yang dijejaskan oleh pengadil Chris Kavanagh setelah pemeriksaan VAR, mendapati Scott McTominay bersalah mengetuk pemain sayap Spurs di muka dan memberikan pelanggaran.


Namun, babak kedua jauh lebih baik dan pasukan Ole Gunnar Solskjaer menguasai permainan, meletakkan tiga masa lalu Hugo Lloris dan mengutip ketiga-tiga mata, meletakkan mereka hanya 11 dari Manchester City dengan permainan di tangan untuk berpotensi menutup jurang kepada hanya lapan mata.


Jadi, ada 3 facts baru selepas perlawanan dengan tottenham


Pogba menunjukkan prestasi yang lebih baik di bahagian sayap


Peminat mempunyai kesalahpahaman tentang bagaimana Paul Pogba akan diposisikan ketika bermain lebar di sebelah kiri atau di sebelah kanan. Ketika orang membayangkannya di sayap, mereka hampir percaya dia akan berpegang pada garis sentuhan dan mencambuk salib ke dalam kotak seperti Ryan Giggs utama.


Ketika dikerahkan secara luas, ini memberi kebebasan kepada Pogba untuk memasuki ruang tengah dan kawasan tengah lapangan untuk membuat, hampir sebagai nombor sepuluh kedua bersama Bruno Fernandes.


Namun, faedahnya tentu saja adalah membebaskannya dari banyak tugas pertahanan yang datang dengan bermain dalam pivot ganda dan sebaliknya, McTominay dan Fred ditugaskan untuk melakukan peranan pertahanan dan melindungi garis belakang.


Satu-satunya peranan pertahanan Pogba yang sebenarnya sebagai pemain sayap adalah untuk menekan fullback dan memastikan bahawa fullback Man United di pihaknya tidak digandakan di kawasan yang luas, sesuatu yang dia lakukan dengan baik walaupun ia adalah permintaan yang agak sederhana dari pengurus .


Pemain Perancis itu berjaya mendapatkan pertolongan walaupun dia boleh mendapatkan yang lain jika pembuka Cavani bertahan pada babak pertama. Pogba juga jelas menikmati dirinya dalam peranan ini dan ia adalah sesuatu yang membawa keseimbangan besar, terutama dalam permainan besar.


Cavani masih boleh melakukannya


Edinson Cavani mempunyai perlawanan yang bagus untuk Man United, meletakkan bola di gawang dua kali dari dua gerakan hantaran yang sangat baik walaupun satu dikesampingkan dari VAR. Pemain Uruguay itu malah mendapat anugerah Man of the Match dari Gary Neville menjelang akhir permainan kerana penampilannya yang luar biasa dengan kemeja merah.


Pergerakan berterusan pemain tengah veteran itu membantu United secara besar-besaran untuk bermain melalui Tottenham kerana mereka selalu mempunyai pemain di antara garisan untuk memajukan bola di atas padang, dan dia juga membuat dirinya berada di beberapa posisi mencetak gol yang baik sebelum akhirnya menjaringkan gol kemenangan dari bola pertama yang menakjubkan oleh Mason Greenwood untuk menjadikannya 2-1.


Laporan menyatakan bahawa Cavani pasti akan pergi pada musim panas dan telah bersetuju untuk berjanji dengan Boca Juniors menjelang jendela perpindahan kerana Manchester United tidak bersedia memperpanjang perjanjiannya dengan tahun berikutnya yang dapat mereka lakukan melalui syarat-syaratnya kontrak.


Cavani dengan jelas menunjukkan sekali lagi malam semalam melawan Spurs bahawa dia masih dapat melakukannya di level tertinggi, yang bermaksud perpindahan ke Amerika Selatan pada masa ini akan terlalu awal memandangkan dia masih memiliki banyak kualiti. Mungkin kedua-dua pihak mungkin mempunyai perubahan hati sekiranya pemain berusia 34 tahun itu terus melakukan dan bersetuju untuk satu tahun lagi di Old Trafford.


Marcus Rashford dizalimi


Ini adalah salah satu daripada tiga perkara utama yang dibincangkan oleh United Stand dalam siri ini berikutan kemenangan 2-0 ke atas Granada minggu lalu, tetapi ia perlu diketengahkan sekali lagi di tengah semua positif selepas kemenangan hebat menentang Spurs.


Marcus Rashford kelihatan cedera parah dan lemas dari awal. Sebuah laporan dari Athletic mendakwa bahawa pemain antarabangsa Inggeris itu terpaksa berlatih dengan kasut lembut sepanjang minggu kerana kakinya dan pergelangan kakinya terlalu lembut untuk boot yang keras.


Ini menimbulkan persoalan sekali lagi - mengapa kakitangan perubatan membersihkan Rashford untuk bermain? Solskjaer tentunya tidak dibebaskan dari tuduhan memilih pemain bintang itu secara berterusan, tetapi dia juga bertindak berdasarkan nasihat kakitangan perubatan yang telah membersihkan berulang kali Rashford dalam beberapa minggu terakhir.


Pemain Inggeris itu jelas mengalami kecederaan dan tidak cukup cergas untuk bermain ketika ini. Ini adalah tugas kakitangan perubatan dan juga staf pelatih untuk melindungi pemain mereka ketika mengalami kecederaan, tetapi dari luar melihatnya seolah-olah Rashford dianiaya dan dipaksa bermain kerana kesakitan kecederaannya yang berulang.


Dia bertahan selama 72 minit walaupun menjadi penumpang sebelum digantikan oleh Mason Greenwood yang mengubah permainan untuk United.


Nasib baik, dua perlawanan seterusnya menentang Granada pada pusingan kedua Liga Europa, yang kini hanya seri, dan Burnley di rumah sehingga Rashford mudah-mudahan dapat berehat dalam kedua-dua perlawanan sebelum perlawanan besar menentang Liverpool.