4 Perkara dari Kemenangan Man United atas Newcastle

4 Perkara dari Kemenangan Man United atas Newcastle

4 Perkara dari Kemenangan Man United atas Newcastle
4 Perkara dari Kemenangan Man United atas Newcastle

Manchester United berjaya menduduki tangga teratas Liga Perdana pada pertandingan keempat dengan kemenangan 4 gol pasukan Ole Gunnar Solskjaer menunjukkan daya serang pada pertandingan yang sukar.

Babak pertama agak kurang bersemangat ketika Man Utd berjuang untuk menembusi Newcastle United 5-4-1 blok rendah. Namun, pada minit terakhir sebelum waktu rehat, para peminat dapat melihat dengan tepat apa yang mereka doakan ketika Cristiano Ronaldo membuat rebound untuk menjaringkan gol pertamanya untuk kelab dalam lebih dari dua belas tahun.

Newcastle menyamakan kedudukan sejurus selepas dimulakan semula berikutan beberapa pertahanan yang benar-benar ceroboh dari garis belakang Manchester United dan berpusing dua kali dalam peralihan.

Walaupun begitu, hanya beberapa minit kemudian, Seta merah kembali berada di depan menerusi Ronaldo yang menjaringkan gol kedua permainannya melewati Freddie Woodman. Serangan hebat dari Bruno Fernandes dan penamat tempat yang bagus setelah sedikit kemahiran dari Lingard melengkapkan kemenangan.

Oleh itu, tiga perkara yang kami pelajari dari pengumuman Man United mengenai Newcastle United semalam di Old Trafford.

Pemain Forward Sudah Tajam

Cristiano Ronaldo menyalakan Old Trafford untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekad dengan pendakap. Gol itu bermaksud superstar Portugal itu sudah mempunyai lebih banyak gol Liga Perdana berbanding Arsenal dan Norwich City.

Matlamatnya kelihatan cukup asas tetapi ketika dianalisis dengan lebih terperinci, ia adalah permainan pemain tengah yang luar biasa oleh pemain berusia 36 tahun itu - dakwaan sebenar mengenai kualiti yang dimilikinya pada usia yang begitu matang.

Untuk gol pertama, ketika Mason Greenwood melakukan rembatan yang dibelokkan, Ronaldo sudah melakukan panahan ke dalam kotak menjangkakan kesalahan dari penjaga gawang. Rendah dan lihatlah, penjaga gol menepis tembakan Greenwood dan Ronaldo membuat gol pembuka.

Satu perkara yang diperlukan oleh pemain tengah untuk menjadi pemain teratas adalah jangkaan kesilapan. Ronaldo tidak tahu Woodman akan menumpaskan bola tetapi memastikan bahawa dia berada di posisi yang tepat untuk mengetuk rumah sekiranya dia melakukannya, dan tentu saja, dia mendapat hadiah yang setimpal.

Untuk gol kedua, bola menerusi umpan yang luar biasa oleh Luke Shaw menjadikan bintang di belakang pertahanan Newcastle, tetapi sentuhan pertama Ronaldo yang membuatnya mampu menjaringkan gol.

Bola oleh Shaw sedikit pendek dan jadi Ronaldo tahu dia harus mengawalnya dengan berusaha mengawalnya tanpa henti. Dia melakukan ini dengan sempurna dengan kaki kanan dan sentuhan pertama yang sangat baik menjadikannya cantik untuk melakukan serangan dengan kaki kirinya yang diletupkan melalui kaki penjaga untuk meletakkan Man Utd di hadapan untuk kali kedua.

Ada sebab bahawa Ronaldo adalah salah satu pemain terhebat dalam sejarah dan ini bukan keberuntungan. Sejauh ini dia adalah salah satu penyerang yang paling pintar sepanjang masa.

Cavani dan Greenwood selaku pelapis Ronaldo menjadikan barisan serang Man United menjadi ancaman yang nyata bagi lawan.

Variasi Atasi Lawan Low Block

Jesse Lingard masuk pada setengah jam terakhir, menggantikan Jadon Sancho di barisan hadapan. Dia diberi peranan bebas ketika digantikan oleh Ole Gunnar Solskjaer dan kelihatan sangat tajam ketika berada di padang.

Pada minit terakhir perlawanan, setelah bermain satu sentuhan indah dari Pogba dan Donny van de Beek, serta boneka puitis oleh Anthony Martial, Lingard berjaya mengambil bola di sekitar Jamal Lewis dan meletakkannya di sekitar penjaga gol Newcastle.

Itu adalah gol kompetitif pertama antarabangsa England untuk Manchester United sejak Ogos 2020 menentang Linz ASK dan gol pertamanya di Liga Perdana Inggeris untuk kelab sejak hari terakhir musim Liga Perdana 2019/20 menentang Leicester City.

Walaupun dibandingkan dengan kedua-dua permainan itu, pemain berusia 28 tahun itu kelihatan seperti pemain yang sama sekali berbeza - hampir merupakan pemain baru untuk Solskjaer, untuk menggunakan istilah yang lebih jelas.

Pinjamannya kepada West Ham musim lalu pastinya menjadikannya dunia yang baik, membantunya untuk kembali ke skuad England dan membina semula keyakinannya.

Lingard boleh mempunyai kempen yang sangat menarik untuk Man Utd dan mungkin akan menjadi ahli yang sangat berharga dari skuad Solskjaer yang sudah sangat kompetitif.

Menurut kami dengan kehadiran Van de Beek, Martial, dan Lingard atau Sancho dapat menjadi variasi serang Man United pada lapangan tengah. Karena pemain tersebut memiliki karakter bermain satu dua sentuhan dan memiliki kelebihan dalam pergerakan tanpa bola. Pemain-pemain ini akan lebih tepat apabila diturunkan saat melawan team dengan gaya low block.

Permasalahan Double Pivot

Pogba dan Matic semalam tampil cukup baik meskipun mereka membuat kecorobohan saat gol balasan dari Newcastle. Kecorobohan ini bukanlah salah dari Maguire yang gagal menahan laju pemain Newcastle. Namun hal ini dapat disalahkan kepada pemain dmf yang membuat kesalahan sama saat melawan Wolves.

Double DMF Man United terlalu lena untuk membantu serangan tanpa mengisi posisi DMF yang sebenarnya. Seharusnya satu pemain DMF harus berada didepan Maguire dan Varane menjaga posisi dari Pogba.

Kecorobohan seperti ini akan berdampak sangat teruk ketika melawan team dengan gaya counter attack yang kuat seperti Leicester. Menurut kami Ole pasti paham betul dengan permasalahan ini. Permasalahan ini menjadi teruk terlebih pemain DMF Man United tidak tersedia banyak dan ada yang mengalami kecederaan.

Raphael Varane yang Solid

Sementara United ceroboh untuk menjaringkan gol oleh Javi Manquillo. Harry Maguire dibiarkan mati di tengah taman oleh Miguel Almiron sementara kedudukan Luke Shaw dan Aaron Wan-Bissaka bermaksud bahawa Raphael Varane diasingkan dalam situasi 2v1 menentang Allan Saint-Maximin dan Manquillo.

Walaupun Varane dapat menilai waktu terjunnya ke Saint-Maximin, masih merupakan situasi yang sangat sukar bagi setiap pemain pertahanan untuk ditangani sehingga kesalahan tidak dapat ditempatkan di pintu pintunya.

Pemain antarabangsa Perancis itu mempunyai 90 minit yang luar biasa di padang bola adalah salah satu pemain yang paling kurang diberi perhatian di padang.

Menggunakan statistik oleh penganalisis bola sepak Twitter UtdArena, Varane membuat 67 sentuhan sepanjang waktunya di lapangan, menyelesaikan 91 peratus hantaran dan 100 peratus hantaran lamanya.

Secara defensif, Varane melengkapkan 100 peratus duel udara dan darat, 100 persen rembatannya dan bahkan 3 pelepasan untuk mengakhiri penampilan hebat bekas pemain Real Madrid itu yang membuat debut Old Trafford pada hari Sabtu.

Kesimpulan Kemenangan Man United atas Newcastle

Newcastle United menahan serangan kerana blok rendahnya yang padat dan masih banyak masalah dengan permainan menyerang United termasuk hakikat bahawa pemain semua menempati garis menegak dan mendatar yang sama pada waktu dan perkara boleh menjadi terlalu sesak.

Namun, kemenangan 4-1 bukanlah sesuatu yang harus dipastikan dan melihat Cristiano Ronaldo meraikan di hadapan Stretford End sekali lagi adalah laman web yang mesti dilihat.

Terdapat satu hantaran luar biasa khususnya pada babak pertama, pertukaran permainan kepada Luke Shaw, yang membolehkan United maju ke atas padang dan pemain pertahanan yang berpengalaman itu benar-benar menunjukkan kualitinya pada bola ketika itu. Secara bertahan, Varane menyelesaikan 100 peratus udara dan rungutannya.